Data Tenaga Kerja Melampaui Ekspektasi, Wall Street Melesat

 Data Tenaga Kerja Melampaui Ekspektasi, Wall Street Melesat


Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Amerika Serikat menutup akhir pekan dengan lonjakan sangat meyakinkan, ditopang data tenaga kerja yang melampaui ekspektasi.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks S&P 500 naik 2,62 persen sedangkan indeks Dow Jones Industrial Average juga melesat 3,15 persen. Tidak ketinggalan indeks Nasdaq juga naik 2,06 persen.

Kinerja indeks S&P 500 dalam pekan ini sekaligus mencetak kenaikan tiga pekan berturut-turut, mengerek indeks naik lebih dari 40 persen sejak titik nadir pada Maret lalu. Kenaikan 4,9 persen pada pekan ini hampir menghapus kerugian secara tahunan.

Indeks Nasdaq juga mencetak rekor harian seiring kenaikan saham-saham di sektor penerbangan, otomotif, dan perbankan. Investor mulai yakin perekonomian bakal pulih dan sektor-sektor tersebut akan mendapat benefit setelah normalisasi kegiatan ekonomi. Nasdaq tercatat sudah naik hampir 10 persen sejak akhir Desember 2019.

Kinerja Wall Street tidak terlepas dari rilis data ketenagakerjaan yang melampaui ekspektasi. Data menunjukkan nonfarm payrolls meningkat 2,5 juta, berbanding terbalik dengan proyeksi analis yang memperkirakan penurunan.

Sementara itu, pengangguran turun menjadi 13,3 persen di bulan Mei dari 14,7 persen. Walaupun masih terbilang tinggi, pelaku pasar sangat antusias karena hal itu menandakan pemulihan ekonomi. 

Terlebih, stimulus untuk memulihkan perekonomian tinggal menunggu waktu. Laporan menunjukkan, pejabat administrasi  Presiden Donald Trump melansir dana stimulus yang dikucurkan bakal mencapai US$1 triliun pada putaran berikutnya. 

Chief Investment Officer Advisor Alliance Chris Zaccarelli mengatakan data ketenagakerjaan terbilang mengejutkan dan dia mencatat untuk pertama kalinya pada tahun ini, data tersebut kejutan yang positif.

“Pengangguran masih sangat tinggi, tapi setidaknya sudah turun,” ujarnya seperti dikutip dari Bloomberg.

Sementara itu, di Eropa saham maskapai penerbangan, otomotif, dan perhotelan memimpin kenaikan Bursa Eropa. Indeks Stoxx 600 tercatat naik 2,5 persen, sekaligus menjadi kinerja mingguan terbaik dalam dua bulan. Adapun Bursa Asia juga naik lebih dari 5 persen pada pekan ini, dipimpin oleh saham di sektor keuangan.

Berikut perkembangan terkini

Saham

  • Indeks S&P 500 naik 2,6 persen 
  • Indeks Stoxx 600 naik 2,5 persen
  • MSCI Asia Pasific Index naik 0,7 persen
  •  

Mata Uang

  • Bloomberg Dollar Spot Index turun 0,2 persen
  • Euro turun 0,4 persen menjadi US$1,1293
  • Pound Inggris naik 0,6 persen menjadi US$1,2666
  • Yen Jepang turun 0,4 persen menjadi US$109,63

Obligasi

  • Imbal hasil obligasi 10 tahun AS naik 7 basi poin menjadi 0,89 persen
  • Imbal hasil obligasi 10 tahun Jerman naik 5 basis poin menjadi -0,28 persen
  • Imbal hasil obligasi 10 tahu Inggris naik 5 basis poin menjadi 0,35 persen.

Komoditas

  • Minyak mentah WTI naik 5,2 persen menjadi US$39,36 persen.
  • Harga emas spot turun 1,8 persen menjadi US$1.682,94 per troy ounce.

Konten Premium Masuk / Daftar

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.





Source link

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *