Lagu Anti Mudik, Apresiasi untuk Warga yang Tidak Pulang Kampung Lebaran

 Lagu Anti Mudik, Apresiasi untuk Warga yang Tidak Pulang Kampung Lebaran



Telkopedia.id, Jakarta – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Satker Pengembangan Perumahan (Satkerbangrum) merilis sebuah lagu ‘Anti Mudik‘ dengan menggandeng para musisi Raben Penyami .

Lagu berdurasi 2,57 menit ini diunggah di akun Youtube @Satuan Kerja Pengembangan Perumahan pada Sabtu 23 Mei 2020. Hingga saat ini, Minggu (24/5/2020) lagu ini sudah ditonton sebanyak 6.508 kali.

Lagu ini menjadi pengingat kepada masyarakat lainnya untuk tidak mudik dan berlebaran di rumah masing-masing supaya pandemi Covid-19 segera berakhir. Sebab, bisa saja virus itu berada ditubuh tanpa disadari dan akan menular kepada keluarga yang ada di kampung halaman.

“Baca situasi kita harus pintar, lawan Covid-19 jangan sampai menyebar” merupakan sebaris lirik dari lagu bergenre hip-hop tersebut. Makna yang dikandung lirik tersebut sangat kuat.

Dalam lagu ini masyarakat Indonesia diminta untuk berpikir cerdas untuk tidak mudik sehingga pandemi ini akan makin cepat berakhir. Namun, kebalikannya, apabila masyarakat memilih untuk melanggar peraturan pemerintah, virus ini akan lebih banyak menyebar dan bisa saja keluargamu menjadi salah satu korbannya.

“Mungkin tak biasannya hari raya tak bersama, semua punya cerita ingat rumah ingat mama, ingat juga virusnya semua dalam bahaya. Nanti sudah kena malah jadi tak berdaya” bunyi lirik lagu tersebut.

Lagu ini mengandung pesan agar masyarakat Indonesia tidak egois melakukan mudik. Meskipun tidak mudik, masyarakat Indonesia juga bisa tetap bersilaturahmi virtual. Adanya peraturan mudik yang diterapkan pemerintah ini bertujuan agar penyebaran covid-19 dapat segera diputus.

 



Source link

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *